PENILAIAN GOODWILL

I.   Pengertian Goodwill

Goodwill dapat diartikan sebagai selisih antara total nilai perusahaan yang sedang berjalan dengan nilai wajar atas asset bersih perusahaan baik yang berwujud maupun yang tak berwujud. Nilai asset bersih adalah sisa atau residu dari seluruh asset perusahaan setelah dikurangi dengan nilai kewajiban perusahaan (liabilities) atau sama dengan penanaman modal.

Goodwill terdiri atas 2 jenis, yaitu goodwill yang melekat pada properti (property-specific) serta dapat dialihkan kepada pemilik baru pada saat penjualan properti, atau biasa kita sebut dengan goodwill institusi/usaha. Yang kedua adalah personal goodwill yang melekat pada pemilik atau pengelola properti.

Yang termasuk unsur-unsur goodwill institusi/usaha adalah

         Kualitas dan kemapuan (skill) karyawan

         Reputasi bisnis

         Busisness name recognition

         Posisi yang kompetitif di antara kompetitor

         Location of the business premises

         Business referral base

         Stability of earnings

         Business marketability

 

Sedangkan yang termasuk unsur-unsur personal goodwill adalah

         Reputasi pribadi karyawan/pemilik dengan publik, pelanggan, pegawai lain    dan kreditur,

         Keahlian pribadi, termasuk technical know how, ketrampilan, profesi, selebriti, dll.

         Keahlian umum

 

II.    Tujuan Penilaian Goddwill

Dalam melakukan penilaian goodwill suatu perusahaan biasanya untuk beberapa macam keperluan sepeti dibawah ini :

         Business purchase price allocation

         Goodwill financial reporting

         Damage analysis

         Business merger or spin-off

         Business reorganization

         Financial solvency verivication

 

III.    Pendekatan Penilaian Goodwill

Sebelum membahas pendekatan yang digunakan dalam penilaian goodwill perlu diketahui pengertian nilai goodwill. Nilai goodwill adalah bagian dari suatu perusahaan yang sedang berjalan, yang melebihi penanaman modal (investasi) dan merupakan suatu unsur dari nilai perusahaan yang sedang berjalan. Ada beberapa metode yang digunakan dalam penilaian goodwill, antara lain :

         Pendekatan biaya

         Pendekatan data pasar

         Pendekatan pendapatan

         Total business value residual method

         Capitalized excess earnings method

 

 1.       Pendekatan Biaya

Dalam pendekatan ini penilai menghitung seluruh biaya/pengeluaran yang digunakan untuk memperoleh atau mengembangkan asset yang akan dinilai. Pendekatan biaya biasanya digunakan untuk menilai asset yang dikembangkan secara internal seperti software.

Pendekatan biaya kurang dapat menggambarkan indikasi nilai asset dimasa mendatang, tetapi sangat berguna untuk membandingkan (benchmarking) hasil penilaian dengan pendekatan lain seperti pendekatan perbandingan data pasar ataupun pendekatan pendapatan.

 

2.       Pendekatan Data Pasar

Penilaian dilakukan berdasarkan perbandingan data transaksi asset sejenis yang ada di pasaran. Kelebihan pendekatan ini dapat mencerminkan nilai wajar asset yang sebenarnya. Namun kelemahan pendekatan ini dalam penilaian asset tak berwujud adalah jarang tersedia data transaksi asset tak berwujud sehingga pendekatan data pasar sulit untuk diterapkan dalam penilaian asset tak berwujud.

 

3.       Pendekatan Pendapatan

 

Penilaian dilakukan berdasarkan pada manfaat ekonomi dimasa yang akan datang yang diperoleh dari kepimilikan asset yang dinilai. Pada saat penilaian perlu dihitung dan diprediksi pendapatan di masa yang akan datang yang terkait dengan asset yang dinilai. Pendekatan paling sering digunakan dalam penilaian asset tak berwujud. Pada umumnya digunakan untuk menilai merk, hak paten, royalty, goodwill, customer relationship, dsb.

Penilaian asset tak berwujud dengan menggunakan pendekatan pendapatan ada dua metode yang biasa digunakan :

 

a.    Total business value residual method

Metode ini menghitung sisa atau residu dari nilai bisnis berjalan (going concern value) dengan nilai asset bersih suatu perusahaan. Hasil dari selisih antara nilai bisnis berjalan  dengan nilai asset bersih tersebutlah yang disebut dengan nilai goodwill.

 

Nilai Goodwill = Nilai Bisnis Berjalan – Nilai Aset bersih

Contoh :

Misal PT A mempunyai neraca sebagai berikut :

 

Nilai Buku

Nilai Pasar

Aktiva tetap

   

Tanah dan Bangunan

150.000

200.000

Peralatan

50.000

30.000

Kendaraan

30.000

20.000

Aktiva lancar

   

Persediaan

20.000

15.000

Kas

2.000

2.000

Piutang

5.000

4.000

Total aktiva

257.000

271.000

Kewajiban

   

Hutang dagang

20.000

20.000

Hutang jangka panjang

60.000

71.000

Modal Pemilik

177.000

180.000

Kewajiban+Modal

257.000

271.000

 

Diketahui juga :

Net profit        = 100.000

Owner’s wages           =   40.000

True net profit =   60.000

 

Return on investment 15%

 

Nilai bisnis      = 60.000 : 15%

                        = 400.000

Maka nilai goodwillnya :

Nilai goodwill = Nilai bisnis – nilai asset bersih

                        = 400.000 – 177.000

                        = 223.000

b.    Capitalized excess earnings method

Excess earnings adalah perbedaan antara apa yang dihasilkan oleh perusahaan dengan apa yang dihasilkan industri normal, perbedaan ini menunjukkan adanya nilai yang tidak dapat diidentifikasikan (aktiva tak berwujud). Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan penilaian dengan metode ini :

·         Penentuan tingkat pengembalian normal

·         Penentuan laba masa yang akan datang

·         Penentuan  tingkat diskonto untuk mengkapitalisasikan kelebihan laba

·         Penentuan periode pendiskontoan untuk kelebihan laba

Metode ini terdiri atas dua komponen kegiatan :

1.       Identifikasi, pemisahan, dan penghitungan cashflow/earnings yang terkait dengan asset yang dinilai,

2.       Kapitalisasi atas cashflow/earnings

 

Langkah-langkah penghitungan nilai goodwill dengan metode ini :

1.       Tentukan rate of return atau tingkat keuntungan rata-rata atas suatu investasi berdasarkan perbandingan dengan usahha sejenis

2.       Tentukan besarnya rata-rata keuntungan bersih yang realistis dari laporan keuangan selama beberapa tahun terakhir. Lakukan penyesuaian laba usaha dengan menambahkan kembali biaya-biaya yang tidak riil seperti biaya depresiasi dan atau mengurangkan biaya riil yang tidak tercatat seperti gaji manajer.

3.       Kurangi laba yang telah disesuaikan dengan laba normal

4.       Asumsikan besarnya tingkat kapitalisasi (cape rate)

5.       Bagi kelbihan laba tersebut dengan cape rate untuk menetukan besarnya goodwill

Contoh :

Diketahui        : Perusahaan A mempunyai investasi 50M, ROR = 10%

                          Depresiasi 5%, rata-rata laba bersih = 7,5 M

                          Cape rate = 20%

Hitung nilai goodwillnya!

 

Jawab :

·         Tingkat keuntungan    = 50 M : 10%

                                    = 5 M

·         Laba yang telah di sesuaikan  = 7,5 M + (5% x 50 M)

= 7,5 M + 2,5 M

= 10 M

·         Selisih kelebihan laba  = 10 M – 5 M

= 5 M

·         Nilai goodwill                   =  Selisih Kelebihan Laba/cape rate

=  5 M / 20 %

= 25 M

·         Nilai keseluruhan usaha          = 50 M + 25 M

= 75 M

 

 

penilaian usahaIntangible assets have been argued to be one possible contributor to the disparity between company value as per their accounting records, and company value as per their market capitalization.[1] Considering this argument, it is important to understand what an intangible asset truly is in the eyes of an accountant.

Read more: Accounting of goodwill and valuation  

valuation practiceThere are three methods of valuation of goodwill of the firm; Average Profits Method, Super Profits Method and Capitalisation Method.

Read more: The Valuation of Goodwill  

penilaian asetMetode yang digunakan menilai dalam beberapa hal sama dengan menilai aset berwujud. Perbedaan penting dalam beberapa kasus adalah tidak tersedia data-data yang penting seperti data transaksi pembanding, atau data financial histories. Seringkali data transaksi pembanding atau informasi benchmark yang dibutuhkan untuk dasar untuk menghasilkan kesimpulan penilaian tidak tersedia.

Read more: Penilaian Aset Tidak Berwujud  

Fairness opinion (FO) adalah sebuah surat yang dibuat oleh penilai usaha yang berisi pernyataan apakah suatu transaksi atau pertimbangan yang digunakan atau syarat-syarat yang digunakan dalam transaksi itu wajar atau tidak. Namun demikian, penilaian dipusatkan terhadap aspek keuangan.

Read more: Fairness Oppinion